Sabtu, 16 Ogos 2014

MARAH: SABAR ITU LEBIH MUDAH


GEMBIRA, SEDIH, MURAM DAN MARAH IBARAT WARNA-WARNI  KEHIDUPAN. WARNA-WARNI INILAH YANG AKAN MENCORAKKAN PELANGI INDAH BUAT SESEORANG. NAMUN, HATI-HATI DENGNNYA, ADA KALA BOLEH MEMBAHAYAKAN - ITULAH MARAH!


Seorang pemuda bertemu Rasulullah SAW untuk meminta nasihat, Baginda berkata "Jangan marah". Pemuda tersebut mengulangi pertanyaannya sebanyak tiga kali, Baginda tetap menasihatkan dengan nasihat yg sama agar jangan marah. (Riwayat al-Bukhari)
    Biarpun marah merupakan salah satu rencam kehidupan, tetapi Rasulullah SAW tetap menegah kita daripada marah. Marah itu tak salah, namun perlu dikawal dan ada hadnya.

MARAH RASULULLAH SAW

     Rasulullah SAw juga pernah marah. Namun bukan kerana dirinya dicaci, dimaki dan tidak dihormati, tetapi marah Baginda kerana Allah SWT. 

Tatkala Bginda marah, mukanya berubah menjadi merah dan urat di tengah dahinya akan timbul. Ketika itu para sahabat sedia maklum Baginda sedang marah. Saat itu, Baginda tidak melayani perasaannya. Bahkan Baginda mampu bertenang dan memutuskan keputusan dgn adil dan rasional. 

Ada satu kisah menarik yg berlaku pd zaman Rasulullah SAW. Seorang sahabat datang mengadu kpd Baginda bahawa dia terpaksa meninggalkan solat berjemaah yg diimamkan oleh Muaz bin Jabal r.a dan solat bersendirian. Alasannya Muaz Bin Jabal terlalu memanjangkan bacaan dalam solat. Aduan yg disampaikan itu membuatkan Rasulullah kurang senang dgn tindakan Muaz. Lalu Baginda bertemu dan menasihatinya dengan tenang. Itulah kemarahan Rasulullah. Baginda berjaya mengawal dirinya drpd marah.



MEMADAMKAN API KEMARAHAN

   Bagaimana utk menguasai kemarahan dan bagaimana hendak memadamkan api kemarahan? Rasulullah SAW ada menunjukkan cara-cara untuk meredakan kemarahan dalam diri.

Atiyyah bin Urwah al-Sa'di pernah menceritakan bahawa Rasulullah ada berpesan: "Marah itu berasal drpd syaitan. Manakala syaitan pula diciptakan drpd api. Oleh itu, api dapat dipadamkan dengan air.Maka, apabila salah seorang antara kamu marah, hendaklah dia berwuduk." (Riwayat at-Tirmizi dan Abu Dawud)

Dari sudut jasmani, apabila kita berwuduk, kita akan berasa segar seolah-olah baru sahaja mandi. Hal ini kerana wuduk mengaktifkan kekuatan badan kerana semua titik kekuatan tubuh terdapat pada anggota wuduk di samping tekanan emosi lebih menenangkan berbanding sebelumnya.

Ketika marah, emosi akan menguasai akal dan menyebabkan seseorang boleh bertindak secara melulu. Oleh itu sekiranya sedang marah, cara yg terbaik ialah berdiam diri dan beredar seketika dari tempat tersebut. 
Tujuannya supaya kita mampu menahan diri drpd menghamburkan kata-kata nista dan menyakiti seseorang dengan tindakan yg tidak sepatutnya.

Kesimpulannya, marah banyak mengundang kemusnahan dalam diri seseorang. Biarpun pedih di hati apabila disakiti dan tidak dihormati, bersabarlah. Marah itu tidak salah, tetapi bersabar itu lebih indah..:)

Wallahu'alam.
Yg baik datang dari Allah, yang kurang dtg drpd diri hamba yg faqir ini..

Rujukan:
Majalah Gen-Q Isu 35; Kolum 1 Bulan 1 Sunnah; Kolumnis- Ust Fauzi Abd Hamid
Telaga Biru Sdn. Bhd

Update by: Al-Faqir Amirul Ikmal (TT Mufakir Syabab [TTI3])..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan