Rabu, 18 Disember 2013

Hadis palsu yang popular di sosial media





Rasulullah SAW sudah memberi amaran yang tegas di dalam sabdanya tentang mendusta atas nama baginda. Iatu, mengatakan sebuah hadis tetapi ia adalah hadis yang palsu. Di dalam kalangan para muhadis, hadis palsu dipanggilkan hadis maudhu'. Umat Rasulullah SAW harus lebih berhati-hati untuk mengatahui kesahihan hadis itu sebelum menyebarkan. 
Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
“Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya di neraka.” (HR. Al-Bukhari no. 107 dan Muslim no. 3)
Al-Mughirah radhiallahu anhu berkata: Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ فَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
“Sesungguhnya berdusta atas namaku tidaklah sama dengan berdusta atas nama orang lain. Karena barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya dari neraka.” (HR. Al-Bukhari no. 1209 dan Muslim no. 4)

Di masa kini, informasi mudah diserbakan di alam sosial media dengan adanya fungsi "retweet", "share" Dan sebagainya. Oleh kerana itu, hadis palsu juga kadang kala disebarkan oleh ramai orang sampai masyarakat sosial media menganggap hadis tu sahih! Nauzubillah 

Maka dengan harapan post ini dapat mengajar semua tentang hadis palsu yang popular di sosial media.

Hadis #1

"Dengar lah nasihat waluapun dari seorang pelacur."

Hadis ini jelas palsu kerana tidak ada perawinya. Laku tidak tahu diriwayat kan siapa? Bukhari ke? Tirmizi ke? Juga, hadis ini tidak dijumpa di dalam mana-mana kitab hadis. 

Hadis #2

Perbualan Rasulullah SAW dengan iblis LA.

Rasulullah: “Jika mereka membaca Al Qur’an?’


Iblis: “Aku meleleh seperti timah di atas api.”

Hadis ini sebenarnya sangat panjang. Ia menceritakan tentang iblis diperintahkan Allah untuk bertemu dengan Rasulullah kerana Rasulullah SAW ingin bertanya beberapa soalan.

Salah satu soalan yang ditanya Rasulullah SAW di dalam hadis palsu ini adalah "siapakah Teman mu?" 

Hadis ini dihukum palsu. Seperti kata Ibn Taymiyya 

“Ini hadits dusta. tidak terdapat di dalam kitab-kitab muslimin yang dipercaya baik kitab shahih, sunan ataupun musnad. siapa saja yang tahu bahwa ini adalah dusta atas nama nabi maka tidak boleh meriwayatkannya…” (Majmu’ al-Fatawa 18/350) .

Boleh lihat hadis sepenuhnya di sini 

Hadis #3

"Jangan kamu berkata ketika azan, kerana pada saat sakaratul maut datang, Allah akan kelu lidahmu untuk mengucap "la ila ha illallah" "

Hadis ini juga tidak diketahui perawinya. Bukan itu sahaja, tetapi hadis ini jelas palsu kerana berkata ketika azan adalah harus atau makruh menurut ulama'. Sahabat Nabi juga pernah bercakap ketika azan.

Hadis #4

"Jangan kamu baring ketika azan, kerana jenezah mu akan menjadi berat."

Hadis ini tidak ketahui sanadnya.
Ia dihukum palsu.

Hadis #5

Setitik air mata prempuan jatuh kerana lelaki. Lelaki itu akn disebat 100kali diakhirat kelak 

Hadis ini memang tidak ada perawinya. Maka dihukumkan palsu. 

Hadis #6

Persisilahan pendapat dalam umat adalah  satu rahmat"

Hadis ini tidak dijumpa di dalam kitab2 hadis. Menurut imam As Sayuti bahawa hadis ini munkin di dalam kitab lama dan kitab itu tidak sampai ke Mereka. Oleh kerana tidak diketahui sanadnya, maka ia tidak boleh dikatakan sahih. Ada para muhadis yang menghukumkan hadis ini maudhu', ada juga yang tidak berani untuk dikatakan maudhu'.

Walau bagaimana pun, ulama' berkata bahawa makna hadis itu dapat kita terima kerana khilafiyyah (persisilahan pendapat) memang satu rahmat. Kerana  ia memudahkan umat. Contoh,bsentuh ajnabi menurut mazhab Syafi'i boleh batal wudu' tetapi jika menurut mazhab Hanafi tidak. Ini memudahkan umat apabila hendak menunaikan haji. Cuma kita tidak boleh mengatakan hadis ini dari Rasulullah SAW.

Hadis #7

 Nabi Muhammad s.a.w bersabda : “Barang siapa yang mengingatkan kedatangan bulan (sya'ban) ini, haram api neraka baginya.” 

Hadis ini palsu. 

Hadis #9

Hadis tentang fadhilat solat terawih. Contoh:

Malam Keempat: Mendapat pahala sebagaimana pahala orang-orang yang membaca kitab Taurat, Zabur, Injil dan Al-Quran.

Hadis ini menceritakan dari malam pertama hingga 30 tentang fadhilatnya. Hadis ini dihukum palsu sebab tidak diketahui perawinya.

Boleh lihat hadis sepenuhnya di 

Hadis #10

"Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadith ini TIDAK SAHIH ia adalah satu PENDUSTAAN, ia juga bukan dari hadith al-Bukhari mahupun Muslim. Sebaliknya hadith ini disebarkan oleh beberapa kitab Syiah 

Hadis #11

DUA RAKAAT YANG DILAKUKAN OLEH ORANG YANG SUDAH BERKAHWIN ITU LEBIH BAIK DARIPADA ORANG YANG BELUM KAHWIN

Ibnu Hajar Al-Asqalaani mengatakan , "Riwayat ini 'Mungkar' iatu dusta.

Hadis #13
"Barang siapa jatuh cinta lalu menyembunyikan cintanya, menahan diri, bersabar lalu dia meninggal dunia maka dia mati syahid"
Hadis ini palsu. (Ibn Qayyim Tib Al Nabawi)

Hadis #14
"Bahawa malaikat maut memerhati wajah manusia di
muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah
seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail:
‘Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah untuk
mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok dan bergelak ketawa.’”

Palsu. (Tazkiratul I Mawdhuat)

Hadis #15
"Seorang sultan (yakni pemerintah) adalah bayangan Allah di atas muka bumi.."
Hadis ini palsu. Rujuk "Tazkirat Al-Mawdoo'at" oleh Al-Fatni (182), "Al-Fawaid Al-Majmoo'a" oleh Al- Shawkani (623), Dan "Al-Da'eefa" (475)

Hadis #16
"Tidur selepas subuh menghalang rezeki"
Hadis palsu 

Hadis #17
"Kahwin dan jangan kamu cerai kerana cerai itu menggegar arash Allah."
Hadis palsu. "Tarteeb Al-Mawdoo'at" (694), "Al-Mawdoo'at" oleh Al-Sagh'ani (97), dan "Tanzeeh Al-Sharee'a" (2/202)

Hadis #18
“Apabila seorang wanita redha atas kehamilannya dari suaminya yang sah, sesungguhnya dia mendapat ganjaran pahala seperti ibadah puasa dan mengerjakan ibadah-ibadah lainnya di jalan Allah dan jika dia merasa sakit hendak bersalin, tidaklah dapat dibayangkan oleh penghuni langit dan bumi, betapa kesenangannya disediakan oleh Allah di hari akhirat nanti. Apabila anaknya lahir, maka dari setiap teguk air susu yang dihisap oleh anak, si ibu mendapat kebajikan pahala. Apabila si ibu berjaga malam (kurang tidur kerana anak) maka si ibu mendapat ganjaran pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba sahaya kerana Allah.”
Hadis ni palsu menurut ulama' seperti imam as sayuti
Tapi, Kepalsuan hadis ini tidak bermakna ibu yang mengandung dan melahirkan tidak mendapat ganjaran pahala dari Allah. Bukankah keumuman hadis Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam menyebut : “Tidaklah seorang mukmin itu ditimpa kepenatan, kesakitan, perkara yang tidak disukainya, kesedihan, bahaya (yang disebabkan oleh orang lain) dan kerisauan, hatta duri yang mencucuknya kecuali Allah akan mengampunkan dosa-dosanya.” (HR al-Bukhari dan Muslim)

Hadis #19
Doa wanita itu lebih makbul daripada lelaki kerana sifatpenyayang yanglebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda , ” Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.”
Al Iraqi menyebutkan hadis ni tidak ada asas.

Hadis #21
"Barang siapa yang belajar bersendirian, maka dia berguru dengan syaitan."
Hadis ini palsu. Munkin, ini cuma kata2 dari ulama'. Juga, kita boleh mengambil makna dari ayat ini. Sebab belajar tanpa guru memang boleh datangkan kesesatan. Kerana, menyalah tafsir apa yang dia baca. Walau bagaimana pun, ayat ini memang tidak boleh dikatakan Oleh Rasulullah SAW.

Hadis #22
“Rejab adalah bulan Allah , Sya’ban bulanku dan Ramdahan bulan umatku….
Kata Ibnu – Jauzi :Hadith ini adalah Maudhu’ Al-Kasa-i yang terdapat dalam sanadnya tidak dikenal orangnya . Manakala An-Naqqassi iaitu Abu Bakar bin Muhammad bin Al- Hasan An- Naqqassi dituduh berbohong

Hadis #23


Hadis ini juga palsu kerana tidak ada sanadnya ke Rasulullah. Tidak dijumpa di dalam mana-mana kitab hadis. Malah tembakau ini tidak pernah diketahui orang pada zaman Nabi saw. 

Hadis #24
"Menyimpan sebatang jari kuku yang panjang sama dosanya seperti memelihara sekandang khinzir."

Hadis palsu. Tidak ada asas

Wallahualam bisawab

26 ulasan:

  1. mmg femes hadis2 tuh teutama yg rambut kene gantung, jenazah berat kalau baring masa azan, pastuh cerita dialog iblis ngan nabi..

    yg hadis
    1. Jangan makan SUSU + DAGING
    2. Jangan makan DAGING + IKAN
    3. Jangan makan IKAN + SUSU
    4. Jangan makan AYAM + SUSU
    5. Jangan makan IKAN + TELUR

    yg kata takleh campur mknn laut ngan darat tuh ke?

    BalasPadam
    Balasan
    1. hadis ni juga tak sahih.
      kita dibenarkan makan apa sahaja yang kita hendak dengan pasti makanan itu halal. selagi tak mendatangkan kemudaratan kita bileh makan.
      wallahualam

      Padam
    2. hadis ni juga tak sahih.
      kita dibenarkan makan apa sahaja yang kita hendak dengan pasti makanan itu halal. selagi tak mendatangkan kemudaratan kita bileh makan.
      wallahualam

      Padam
  2. Mmg boleh keliru.. Jalan cerita nye seolah2 benar.

    BalasPadam
  3. 'tuntutlah ilmu sampai ke negeriu China' pun palsu kan?

    BalasPadam
  4. mkch

    <a href="www.purwa05.blogspot.com>guru</a>

    BalasPadam
  5. Bole tanya tak......yang pasal nabi kata sesiapa yang menyampaikan ajaranku.....akan ku sedia kan tempatny a di syurga.....mohon jawab

    BalasPadam
  6. Bole tanya tak......yang pasal nabi kata sesiapa yang menyampaikan ajaranku.....akan ku sedia kan tempatny a di syurga.....mohon jawab

    BalasPadam
  7. Dr Zakir Naik pernah menyebut, sesuatu yg disebut dalam Hadis tetapi berlawanan dgn Al-Quran dan juga dengan kebenaran fakta pada zaman sekarang. Pengucapan baginda Rasul saw tidak pernah silap walau sepatah pun kerana baginda maksum dan setiap patah yg baginda sebut umpamanya Al-Quran berjalan.

    BalasPadam
    Balasan
    1. #pembetulan
      Dr Zakir Naik pernah menyebut, sesuatu yg disebut dalam Hadis tetapi berlawanan dgn Al-Quran dan juga dengan kebenaran fakta pada zaman sekarang itu adalah Hadis Palsu. Pengucapan baginda Rasul saw tidak pernah silap walau sepatah pun kerana baginda maksum dan setiap patah yg baginda sebut umpamanya Al-Quran berjalan.

      Padam
  8. Anda menunjukan semua hadits tersebut palsu dengan sanad n rawi.. tlong sebut rawi n sanad yg anda katakan palsu.. jangan sebut palsu kalau anda tiada ilmu tafsir... ramai orang salah paham krena tidak dap mentafairkan hadist dg benar.. anda anggap semua hadits tersebut palsu andai salah satu hadits ti benar maka andalah yg sebenar pendusta.. mohon pencerahan..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Dah namanya pun hadis palsu.. mana ada perawi atau sanadnya..

      Padam
  9. Tuntut lah ilmu ke negeri China adalah palsu!!!!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Bukan ke itu cuma kata2 dr Khalifah Abu Bakar as-Siddiq...sebab mase tu paling jauh mereka pnh smpai kt China...contoh sahabat Nabi yg smpai sane adalah Saidina Saad Bin Abi Waqqas..wallahualam

      Padam
    2. Bukan ke itu cuma kata2 dr Khalifah Abu Bakar as-Siddiq...sebab mase tu paling jauh mereka pnh smpai kt China...contoh sahabat Nabi yg smpai sane adalah Saidina Saad Bin Abi Waqqas..wallahualam

      Padam
  10. Sesungguhnya 90% sumber kekayaan adalah dtg dari perniagaan....ni ada lah hadis dhaif rupanya...x bleh pakai

    BalasPadam
    Balasan
    1. Sejak bila hadis dhaif ni tak boleh pakai ya, setahu saya dhoif ada beberapa tingkatannya...Bukan asal dhoif ia x boleh di pakai...Dhoif dihukum atas sebuah hadis sebenarnya rawi nya...Sejak bila pulak Dhoif di bakulsampahkan bersama sama hadis palsu????Harap pencerahan

      Padam
  11. yang pasal onani melahirkan anak jin tu benar ke palsu?

    BalasPadam
  12. Saya semakin keliru apabila membaca terjemahan Al Quran yg sesetengahnya difahaminya lain tetapi ditafsirkan lain, misalnya ttg aurat sudah jelas maksud dlm Al Quran utk menutup dada dgn kain tudung tidak sama sekali sebut rambut, Rasulullah saw menegur Asma yg berpakaian nipis itu semasa di dalam masjid dan hny kita perlu nampakkan muka tangan saja... jika begitu semua wanita juga wajib bertelekung di luar masjid... kenapa diwujudkan hadis2 palsu hingga Islam dilihat agama yg serba tak boleh oleh non muslim... maka ramai muslim yg murtad dan non muslim jadi takut nak Islam

    BalasPadam
  13. Yang pasal'dengarlah nasihat walaupun daripada seorang pelacur'memang salah ker?

    BalasPadam
  14. Emm bagi saya.. mungkin sesetengah hadis palsu tu ada yg boleh pakai katanya.. cuma yelah tak perlu lah sampai nak sanadkan dgn nama nabi atau para ulama.. mcm "dgrlah nasihat walau dari sorang pelacur". Ye betul, kita perlu ambil apa yg baik. Terima nasihat utk kebaikan kita dan tak perlu kaitkan dgn dirinya. Cuma emm yelah manusia skrg mmg sombong dan pandang rendah segolong demikian. Mohon pembetulan jika kekurangan. Minta juga pendapat lain jika ada. Wallahualam

    BalasPadam
  15. Hadis byk tahapnya...

    Sama sama lah kita belajar..

    Tidak perlu kecam mengecam pihak yg tidak setuju sebaik kita sama sama mencari guru hadis..

    Hadis mestilah selari dgn al quran...
    Hadis sebahagian drpd penjelasan al quran...

    Saya yg fakir...

    BalasPadam
  16. Mulai Malam ini (Ba'da Maghrib sudah masuk 1 Shafar. Rasullullah Bersabda "Barang Siapa Yang Memberitahukan Berita 1 Muharam Kepada Yang Lain, Maka Haram Api Neraka Baginya". Dan berdzikirlah mengingat اَللّهُ ... "Subhanallah, Walhamdulillah, Walaa ilaaha ilallah, Allahu-Akbar, laa haula wala quwata illa billahil aliyil adzim” Sebarkan!, Anda akan membuat beribu-ribu manusia berzikir kepada Allah SWT آمِّيْنَ آمِّيْنَ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ ... Jangan putus di tangan anda. Sebarkanlah, tak sampai pun 1 minit.. اَللّهُ maha besar... bagai mana dengan yang ini pula...tolong bagi pencerahan...wallahu'allam..

    BalasPadam
  17. Mulai Malam ini (Ba'da Maghrib sudah masuk 1 Shafar. Rasullullah Bersabda "Barang Siapa Yang Memberitahukan Berita 1 Muharam Kepada Yang Lain, Maka Haram Api Neraka Baginya". Dan berdzikirlah mengingat اَللّهُ ... "Subhanallah, Walhamdulillah, Walaa ilaaha ilallah, Allahu-Akbar, laa haula wala quwata illa billahil aliyil adzim” Sebarkan!, Anda akan membuat beribu-ribu manusia berzikir kepada Allah SWT آمِّيْنَ آمِّيْنَ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ ... Jangan putus di tangan anda. Sebarkanlah, tak sampai pun 1 minit.. اَللّهُ maha besar... bagai mana dengan yang ini pula...tolong bagi pencerahan...wallahu'allam..

    BalasPadam